Park Hyeon-Joo, Menjadikan Mirae Asset Mengalirkan Kekayaan Sebesar $2,9 Billion

Park Hyeon-Joo, di tengah-tengah puing-puing krisis keuangan Asia mendirikan perusahaan Penasihat Investasi Mirae Asset dan afiliasi modal ventura pada tahun 1997. Dia meluncurkan reksa dana tertutup pertama di Korea pada tahun berikutnya, bersama dengan perusahaan manajemen aset.

Perusahaan memiliki sekitar $90 miliar aset yang dikelola ini sekarang beroperasi di 12 negara. Mirae Asset mengkhususkan diri di pasar Asia dan negara berkembang. Mirae telah menemukan sweet spot dengan dana murah yang diperdagangkan di bursa.

Pada tahun 2010, Harvard Business School tertarik pada bagaimana Mirae Asset dapat mengatasi manuver konglomerat yang telah lama mendominasi bisnis investasi di Korea – memilih Mirae Asset untuk studi kasus untuk program M.B.A.

 

Sementara itu, Park telah mempromosikan dan mendanai berbagai upaya amal. Yayasan Mirae Asset Park Hyeon Joo memberikan beasiswa kepada siswa akademis yang menjanjikan dari keluarga-keluarga yang kurang beruntung.

Park Hyeon-Joo Bangun Mirae Asset Menjadi Powerhouse Korea Selatan

Park Hyeon-Joo menjadikan Mirae Asset Financial Group sebagai reksadana paling dominan di Korea Selatan. Dalam waktu kurang dari satu dekade, dia mempelopori industri reksa dana Korea Selatan dan membangun Mirae Asset ke penyedia dana terbesar di negara itu, dengan aset investasi yang dikelola sebesar 66 triliun won ($ 59 miliar) pada 15 Januari.

Perusahaan ini menawarkan saham unggulan, dari lebih dari 30 persen, dari 114 reksa dana pasar reksa dana saham Korea Selatan senilai 114 triliun, menurut Asset Management Association of Korea.

Keberhasilannya terinspirasi dari tidak pemetik saham legendaris seperti Warren Buffett atau Mark Mobius tapi dari Genghis Khan, pejuang Mongolia abad ke-13 yang menaklukkan sebagian besar wilayah Asia dan meletakkan dasar bagi sebuah kerajaan yang akan menjangkau sebagian besar wilayah Asia dan Tengah.

Seperti idolanya, Park ingin menaklukkan dunia. Dia telah memimpin Mirae Asset Financial Group, manajer reksa dana terbesar Korea Selatan, dalam ekspansi global.

Perusahaan telah membuka anak perusahaan investasi di London, New York dan São Paulo untuk menjalani operasi yang ada di Hong Kong, Ho Chi Minh City dan Mumbai. Ketua berusia 52 tahun tersebut bertujuan untuk membuat Mirae menjadi powerhousenya Korea.

Ia ingin menjadikan Mirae Asset sebagai perusahaan manajemen aset terbesar di Asia dan pemimpin global dalam reksa dana yang fokus pada pasar negara berkembang.

Meskipun Mirae Asset memfokuskan sebagian besar perhatiannya pada investor ritel di Brazil, India dan pasar utama lainnya, Park juga berharap dapat memperoleh pijakan di pasar Eropa dan A.S. di antara investor institusi dan, pada akhirnya, pelanggan ritel.

Mirae Asset mungkin bisa melakukan terobosan cepat ke pasar negara berkembang lainnya, di mana kebiasaan investasi masih dalam tahap formatif.

 

Park menolak bersikap skeptic. Alih-alih skeptic, ia justru menegaskan bahwa sekarang adalah saat yang tepat bagi Mirae Asset untuk go global.

Kenaikan Korea Selatan sebagai kekuatan ekonomi global sudah pasti menjadi basis yang kokoh bagi Mirae Asset untuk berkembang. Mirae Asset Financial Group, perusahaan swasta yang dimiliki 60 persen oleh Park, merupakan salah satu konglomerat jasa keuangan terbesar di negara itu.

Selain Mirae Asset Global Investments Co, kelompok pengelolaan dana, kelompok tersebut memiliki saham publik Mirae Asset Securities Co, perusahaan pialang No. 3 Korea Selatan berdasarkan nilai pasar; Mirae Asset Life Insurance Co, perusahaan asuransi jiwa terbesar kelima di negara ini dengan premi; dan sebuah investasi real estat, Mirae Asset Maps Global Investments, yang telah berinvestasi di lebih dari 20 proyek di Hong Kong, Seoul dan Shanghai yang bernilai di atas 9 triliun won.

Park Disebut sebagaI Maverick Korsel

Di negara di mana chaebol, atau konglomerat besar, mendominasi lanskap bisnis dan keuangan, Park adalah seorang maverick yang berhasil bercabang sendiri pada usia ketika kebanyakan eksekutif terpaku dalam jalur karir yang mapan.

Park tumbuh dalam keluarga kelas menengah dan memperoleh gelar sarjana dalam administrasi bisnis dari Universitas Korea. Dia memulai karirnya sebagai profesional investasi di Dongwon Securities Co, perusahaan pialang terkemuka, pada tahun 1986.

Dia naik menjadi kepala kantor pusat regional perusahaan di distrik Kangnam, makmur Seoul, sebuah jabatan yang membuatnya menjadi broker untuk banyak klien utama perusahaan.

Pada tahun 1997, Park meninggalkan Dongwon untuk meluncurkan Aset Mirae dan memanfaatkan undang-undang baru yang memberi wewenang untuk menciptakan reksa dana.

Debutnya sangat sederhana. Dia memulai perusahaan dengan tabungan dan dukungannya sendiri dari segelintir investor, dan hanya memulai dengan tujuh karyawan, termasuk dirinya sendiri.

Kondisi saat itu sangat menakutkan, namun Park berhasil lolos dari krisis keuangan yang melanda Asia. Krisis tersebut bahkan membuat ekonomi Korea Selatan dan pasar saham jatuh bebas.

Park Hyeon-Joo bertaruh dengan penawaran awal Mirae Asset dan reksa dana pertama diluncurkan di Korea Selatan. Dana tersebut membukukan pengembalian 95 persen di tahun pertamanya dan menetapkan reputasi Mirae Asset di antara investor Korea Selatan.

Park juga tak segan memanfaatkan media untuk memperkenalkan perusahaannya. Aset Mirae banyak beriklan di televisi, radio, surat kabar dan di papan reklame. Mirae Asset menghabiskan $ 20 juta tahun lalu untuk kampanye branding di seluruh dunia.

Periklanan perusahaan telah berhasil membangun kepercayaan positif dari investor. Kepercayaan ini berhasil Mirrae Asset berkembang pesat.

Warren Buffett dari Korea

Sejak kesepakatan Daewoo, yang selesai pada bulan April, pendiri Mirae Asset yang karismatik dan self-made telah mendapat sorotan baru untuk optimismenya tentang ekonomi dan industri keuangan Korea.

Di tengah kesuraman ekonomi yang tampak semakin dalam dan gelombang perampingan perusahaan, Park termasuk di antara sedikit di Korea yang menaruh banyak kepercayaan akan stabilitas uang di masa depan.

Dalam pandangan Park, peluang masih berlimpah di Korea dan dunia yang sedang berkembang. Industri sekuritas, memiliki potensi pertumbuhan tinggi karena suku bunga rendah, populasi usia pensiun yang sedang berkembang dan pasar saham di pasar saham.

Di negara dimana investasi ekuitas dianggap sebagai bentuk perjudian yang canggih, Mirae Asset mempopulerkan dana investasi saham ritel sebagai alternatif simpanan bank dan skema tabungan untuk pekerja bergaji biasa.

Tapi lebih dari seorang pengusaha sukses, Park ingin menjadi seorang guru pendidikan dan investasi visioner, pasar, seperti Warren Buffett untuk orang Amerika.

Seiring Mirae Asset tumbuh menjadi kelompok keuangan dengan banyak anak perusahaan, Park menaruh banyak pemikiran tentang bagaimana dia ingin perusahaannya dijalankan. Park, dalam beberapa acara publik, telah berjanji untuk tidak meneruskan kontrol manajemen kepada anak-anaknya.

 

baca juga

Chuck Feeney , Billionaire yang Ingin Jatuh Miskin

 

Mirae Asset Securities, satu dari dua perusahaan di dalam kelompok yang diperdagangkan, memiliki tujuh anggota dewan direksi yang diketuai oleh CEO-nya. Auditor internalnya yang juga duduk di dewan telah bertugas selama sembilan tahun sekarang.

Park tidak memegang saham ekuitas di Mirae Asset Securities, namun menguasai 36,5 persen sahamnya melalui Mirae Asset Capital, perusahaan pemegang saham de facto 48,7 persen dimiliki olehnya.

You May Also Like